Iklan

Awas…!!!, Ban Motor Pecah Tiba-Tiba?, Mungkin Karena Ini Penyebabnya

Assalamu’alaikum kawan…

IMG_20171029_145410

Pasti kawan-kawan disini pernah merasakan lagi enak-enaknya riding, tiba-tiba motor jadi oleng karena ban motor kamu “gembos” alias kurang angin atau malah ban motor pecah?, pasti jengkel banget.. dan tentunya membahayakan kamu/keluarga yang lagi mengendarai motor. Ternyata, penyebab kebanyakan ban motor yang tiba-tiba gembos atau hingga pecah, adalah

tekanan angin, ban motor/mobil baik bertipe tube type (dengan ban dalam) maupun tubeless (tanpa ban dalam) tak akan bisa bekerja dengan baik tanpa adanya tekanan angin yang pas.. ingat, pas ya… tidak kurang, tidak lebih… se simple itu gaess…

Hal ini pernah terjadi sama Masdani, berbeda dari artikel disini yang sering bikin motor Mio J adek Masdani bannya gembos, kejadian ini menimpa masdani pas lagi asik touring ke Jogjakarta bersama mantan pacar (yang sekarang udah resmi jadi bini :p) naik Grandy, sebutan Masdani ke Astrea Grand ’96 yang sudah sering diajak touring lintas provinsi, haha…

IMG_20140530_172356

Mio J sebelum beralih ke Pirelli tubeless, sering bocor ban dalamnya

selepas sholat shubuh di Solo, Masdani akan melanjutkan perjalanan ke Jogja, sebelum berangkat, cek ban motor menjadi kegiatan wajib, ban belakang oke, tekanan juga cukup, ban depan ketika di cek ternyata agak sedikit kurang keras, pertanda tekanan tidak sesuai, namun karena tidak ada tukang isi angin terdekat (secara masih pagi buta gaes), akhirnya dilajulah Grandy sambil tengak tengok cari tukang pompa.

bisa di duga, pas sebelum masuk jogja, setir motor tiba-tiba lari ke kanan-kiri sendiri, pertanda ban depan sudah habis anginnya, duh apes…!!!, dikira masih bisa bertahan, ternyata ban depan sudah menyerah. Akhirnya Masdani menepi, cek ban depan, kondisinya sudah mleyot kehabisan angin, paraaah…. cek permukaan ban, untung tidak ada benda asing menancap, amaan.

Dorong motor ampe ketemu tukang tambal ban, pas baru buka juga, langsung deh Grandy “di operasi” kaki depannya sama tukang tambal. Melihat nopol W yang agak asing di Kota Jogja, tukang tambal pun buka percakapan sama masdani sambil ngelepas ban depan, eh tiba-tiba tukang tambal bilang

“Mas, bocor di sambungan cop nya ini,,, g bisa nambalnya Saya”,

belum selesai masdani bengong, tukang tambal tadi nambahin

“Sering dinaikin kondisi kurang angin ya mas?, kalo ban dalamnya udah berumur, biasanya jadi bocor… soalnya pergerakan antara ban dalam dan ban luar gak bareng, akhirnya gesekan, di daerah yang paling aus karetnya ntar jadi lubang, atau sobek paling parahnya”,

Ngowoh masbro… padahal masdani belom bilang sama tukang tambalnya, eh dia tahu duluan, yowis, akhirnya rogoh kocek 35ribuan untuk ganti ban dalam yang sobek tadi dengan merk IRC untuk ban ukuran 2.25. Sama tukangnya ban bagian sisi dalam pun juga di cek, sudah kasar…. bisa bikin bocor samping kalo ban baru langsung dipasang, akhirnya dilapisin pakai ban dalam lama yang digunting memanjang, lalu digelar sebagai alas ban dalam yang baru agar awet, full melingkar 360 derajat.

Selain contoh diatas, menurut pengalaman yang masdani rangkum kalau ban motor masbro dan mbaksis tiba-tiba gembos atau hingga ban motor pecah penyebabnya sebagai berikut, dan cara merawatnya agar terhindar dari keapesan di jalan :

Untuk tipe tubeless & tube type :

  1. Jaga tekanan angin ban, berapa PSI (Satuan tekanan Pound per Square Inch) ?, biasanya tertera di buku manual motor, atau terstiker di dekat area ban, seperti tutup rantai atau area CVT jika motor matic, rata-rata sih untuk tekanan depan 29-30 psi dan belakang 33 psi, baik sendirian maupun berboncengan. Terlalu tinggi tekanan, potensi ban motor pecah lebih tinggi, terlalu rendah, ban dalam cepet bocor dan permukaan ban luar jadi bergelombang (terutama ban dengan alur tertentu sepeti bawaan Honda BeAT dan FDR Genzi).
  2. Gunakan ukuran ban yang sesuai dengan velg kamu bro sis, kalo mau lebih gede/lebih kecil dari standarnya, naik/turunin satu nomer aja… misal dari 2.75 ke 2.50 untuk satuan imperial, kalo contoh metric dari 120/70 ke 130/70
  3. Cek umur produksi ban kamu… tertera di dinding ban kok, terdiri dari 4 digit. 2 digit pertama merupakan jumlah minggu, 2 digit dibelakang adalah tahunnya. (Ex tertulis 4418 maka terbaa minggu ke 44 tahun 2018). Jadi kamu tau seberapa “tua” sepatu kendaraan kamu gaes…

Untuk tipe Tube Type

Lebih spesifiknya untuk ban yang masih menggunakan ban dalam, perhatikan kapasitas load max yang tertera di ban, alias beban maksimal yang dapat ditanggung ban.

Untuk tipe Tubeless

Jaga kebersihan bibir ban dan bibir velg, pasir nyempil pun kadang sering bikin tekanan ban berkurang karena “ngowos” alias bocor dari bibir velg, apalagi kalo karet ban sudah keras, jadi kurang menggigit bibir velg. Membersihkannya cukup gampang, sediakan saja obeng minus besar, kain perca/ma’jun, kuas, dan air sabun. Caranya gembosin ban yang akan dibersihkan, ongkel bibir velg dengan obeng minus yang dibungkus kain agar tidak melukai ban & velg, ukup sampai ada sela anatar ban dan bibir velg untuk kuas bisa masuk dan membersihkan kotoran sela tersebut, lakukan memutar 360 derajat di kedua sisi ban yang dikerjakan, terkahir kuas dengan air bersih untuk membilas air sabun, dan pompa hingga ban mengembang ke tekanan yang sesuai.

Oiya, kekurangan tekanan angin bkin motor kamu gak stabil pas lewat jalan bergelombang atau pas melewati aspal yang di scrap gaes.

Sekian, semoga bermanfaat kawan… 🙂

Ingat, mencegah lebih baik dariapda mengobati, jangan sampai membahayakan diri masbro dan mbaksis di jalan ya…

Wassalamu’alaikum kawan.

Baca juga :

Tetap terhubung di :

Email : masdaniblog@gmail.com
Twitter : @masdaniblog
Google+ : masdaniblog
Whatsapp : 085645368883
Facebook : kemal.astrid
Fanspage : masdaniblog.com
instagram : Kemal Astrid

Iklan

Posted on 23 November 2018, in Do It Your Self (DIY), Info Roda Dua, Throttling & Backpacking and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: